Kamis, April 18, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga ItaliaSerie A: Simone Inzaghi, Lautaro Martinez dan Hakan Calhanoglu – Trio menakutkan...

Serie A: Simone Inzaghi, Lautaro Martinez dan Hakan Calhanoglu – Trio menakutkan Inter Milan siap menjadi lebih baik

Menjelang pertandingan Inter di Serie A melawan Roma dan kembalinya mereka ke Liga Champions beberapa minggu lagi, Peter Salander mengulas kembali Nerazzurri dan penampilan mereka sejauh musim ini. Finalis Liga Champions tahun lalu ini membuktikan diri mereka bukan hanya sebagai tim yang luar biasa dalam satu musim, namun juga salah satu tim terbaik di dunia saat ini, dan mereka harus berterima kasih kepada tiga pemain.

Anda sudah melihat klip ini sekarang, bukan?

Ini adalah menit ke-25 Derby d’Italia, salah satu pertandingan terbesar tidak hanya di Italia tetapi juga di dunia.

Di babak pertama Inter, bola dioper ke Nicolo Varela, yang meneruskan umpan pendek kembali ke jalur Hakan Calhanoglu.

Sentuhan pertama Calhanoglu membuat bola menggelinding di depannya dengan kancingnya, dia mendongak dan mengoper – sial – ke jalur bek sayap Inter Milan Federico Di In Marco, sekitar 50-60 yard jauhnya. pengadilan.

Serie A memperkenalkan sudut kamera terbalik pada masa kejayaannya sehingga Anda dapat menonton pertandingan sedekat mungkin dengan sudut pandang Calhanoglu. Turn-in dan kecepatan melewati tikungan benar-benar sempurna. Jika Anda mencari definisi ping a pass di kamus, klip ini seharusnya ada di sana.

Sayangnya, gol tersebut tidak membuahkan gol, berkat pertahanan heroik pemain Juventus Grayson Brehmer, namun itu hanya menjadi sorotan terbaru musim ini bagi The Blues Milan.

Inter Milan telah menjadi mesin pemenang tanpa henti musim ini. Tidak ada tim di lima liga top Eropa yang memiliki lebih dari 18 kemenangan liga. Hanya Real Madrid (58 poin) yang memiliki poin lebih banyak dari 57 poin mereka, dan tidak ada tim yang kebobolan lebih sedikit dari pertahanan mereka, yang hanya kebobolan 10 gol.

Bukannya mereka tidak mencetak gol. Mereka telah mencetak 51 gol di Serie A musim ini, menempati peringkat keenam di antara lima liga teratas. Striker andalan mereka, Lautaro Martinez, telah membawa segalanya ke level berikutnya musim ini, dengan mencetak 19 gol. Hanya Harry Kane (24) dan Kylian Mbappe (20) yang punya lebih banyak. Jelas, tanggung jawab menjadi kapten klub telah membantu Martinez, bukan menghalanginya.

Pemain internasional Argentina ini adalah bagian dari monster berkepala tiga yang menjadi alasan utama dominasi Inter Milan musim ini. Kami menyebutkan bagian lainnya di atas, tapi sekarang mari selami anggota terakhir.

Simone Inzaghi telah melakukan tugasnya dengan luar biasa di Inter Milan sejak ditunjuk sebagai pelatih kepala. Dia membuktikan kepada Lazio bahwa dia bisa menang dengan modal lebih sedikit dan dia tahu cara menang.

Inzaghi memenangkan dua trofi Piala Super Italia, mencapai dua final Coppa Italia dan memenangkan satu di antaranya. Kedengarannya mungkin tidak terlalu banyak, namun terlepas dari sejarah penting Lazio dalam sepak bola Italia, sebelum Inzaghi mengambil alih, Lazio hanya memenangkan dua Scudetto dalam sejarahnya, dan hanya enam kompetisi piala dan tiga juara Super Bowl. Meski tidak memiliki sejarah kemenangan, Inzaghi membawa mentalitas itu selama berada di ibu kota.

Simone Inzaghi
Simone Inzaghi

Dia melakukan hal yang sama di Inter Milan, memenangkan dua trofi, memenangkan Piala Super Eropa tiga tahun berturut-turut dan mencapai final Liga Champions tahun lalu.

Di liga, patah hati karena kehilangan gelar dari Milan di musim pertamanya tak terhindarkan. Ada lebih banyak alasan bagi Napoli tahun lalu karena mereka berada dalam lubang yang tidak dapat diatasi oleh siapa pun, namun musim ini Inter unggul empat poin di puncak klasemen Serie A dengan satu pertandingan tersisa. Jika tidak mengalami keruntuhan yang mengejutkan, Inzaghi harus memenangkan gelar liga pertama dalam karir kepelatihannya dan gelar kedua bagi Inter dalam 14 musim terakhir. Pria ini jelas tahu cara menang.

Namun yang mungkin lebih menonjol bagi Inzaghi adalah cara dia mengembangkan para pemainnya. Di Lazio, ia membawa pemain seperti Luis Alberto dan Ciro Immobile ke level berikutnya, sementara di awal-awal karirnya di Inter Milan, ia jelas menemukan cara untuk memanfaatkan Alessandro Bastoni dan pendekatan barunya terhadap naluri menyerang bek tengah yang lebih maju. .

Hal ini serupa dengan apa yang dilakukan Guardiola bersama John Stones, meski Bastoni lebih cenderung membawa bola ke depan untuk memulai serangan, ketimbang Stones yang kerap bermain di luar posisinya saat timnya berusaha merebut ruang. sudut dan beban berlebih. Selain itu, Bastoni juga sering ditemukan di sayap kiri, sedangkan Stones biasanya bermain di tengah, namun poinnya tetap bertahan. Inzaghi memenuhi janji Bastoni, mengubahnya menjadi bek elit dengan beragam keterampilan.

Namun, kerja samanya dengan Martinez dan Calhanoglu-lah yang benar-benar membuat Inter memimpikan kejayaan Eropa lagi.

Lompatan Martinez sangat menarik karena alih-alih mencoba mengasah pemain Argentina itu di satu area permainannya, Inzaghi malah mendorong kepribadian penyerangnya yang serba bisa. Tingkat kerja Martinez, meski tidak setingkat Antoine Griezmann, relatif unik di antara para striker papan atas dan membawa dimensi berbeda dalam serangan Inter.

Misalnya. Ingatkah sebelumnya ketika kami mengatakan dia adalah pencetak gol terbanyak ketiga di Eropa? Nah, jika dihitung tekel per game untuk dua pemain di atasnya (Kane dan Mbappe), maka itu adalah 0,6 tekel per game. Martinez sendiri rata-rata melakukan 1,1 tekel per game. Menurut Opta, dari semua pemain yang mencetak 10 gol atau lebih di lima liga top Eropa musim ini, hanya tujuh pemain yang rata-rata melakukan tekel lebih banyak per pertandingan dibandingkan Martinez. Salah satunya adalah seorang gelandang (Jude Bellingham), tak satu pun dari mereka yang mencetak lebih dari 14 gol, Martinez mencetak 19 gol. Dalam hal pelanggaran per game, hanya empat pemain yang memiliki rata-rata lebih banyak dari 1,44 milik Martinez, dan hanya Bellingham yang rata-rata melakukan lebih banyak intersepsi per game daripada 0,85 miliknya.

Martinez tidak hanya menjadi kapten Inter Milan, penampilannya sebagai striker juga benar-benar unicorn. Kami hanya tidak melihat pemain yang mencetak gol sebanyak Martinez melakukan pekerjaan seperti yang dia lakukan.

Hal ini penting karena dua alasan. Pertama, dia menentukan gaya tim Inter Milan ini. Baik sebagai striker atau kapten, dia memberikan kepemimpinan dari depan. Di tim Inter ini tidak ada tempat untuk bersembunyi, Anda hanya melakukan apa yang perlu Anda lakukan, tidak ada pilihan lain.

Kedua, hal ini menjadikan Inter tim dengan tingkat penguasaan bola lebih tinggi dari yang Anda kira. Secara tradisional, dalam formasi 3-5-2, tim sulit dipecah dan kemudian menyerang Anda saat melakukan serangan balik. Inter masih melakukan hal itu, namun kini mereka juga bisa bermain dengan cara lain. Dengan Martinez dan rekan serangnya Marcus Thuram menimbulkan masalah besar, pertahanan sering kali dipaksa melakukan tendangan panjang, sehingga gelandang mereka dapat merebut kembali bola dan terus mengontrol tempo.

Hal ini membuat kita senang karena bisa melewati master Calhanoglu sendiri. Hampir sepanjang karirnya, Calhanoglu bermain di Jerman dan AC Milan dan nyaris menjadi meme. Tidak ada yang meragukan kemampuannya yang luar biasa dan dia sering dikenal secara online sebagai ahli bola mati. Namun dia meninggalkan Milan dengan perasaan masih memiliki potensi yang belum dimanfaatkan, seolah-olah baik dia maupun klub belum benar-benar menemukan cara untuk mewujudkannya. Pada musim panas yang sama ketika Inzaghi bergabung dengan Inter, Calhanoglu tiba-tiba beralih dari City ke Biru, bukan Merah.

Sejak itu, Calhanoglu telah berubah dari pemain yang terus-menerus menjadi salah satu gelandang terbaik di dunia. Inzaghi telah memberinya peran gelandang/starter hybrid yang menarik. Dia sangat cocok dengan rekannya di lini tengah Henrikh Mkhitaryan dan Nicolo Barella. Secara nominal, keduanya memulai lebih maju daripada Calhanoglu, memungkinkan dia untuk mengontrol permainan, tetapi yang terpenting, ketika mereka bergerak melebar untuk membantu menciptakan kelebihan beban, bek sayap Calhanoglu Bisa maju ke ruang dan menjadi pemain yang terlambat. Dari lini tengah.

Kemampuan Calhanoglu sebagai playmaker tidak pernah diragukan, dan yang paling menonjol di bawah asuhan Inzaghi adalah bagaimana ia menjaga pertahanan permainan. Berbeda dengan Martinez, hal ini tidak terjadi secara alami dalam dirinya, namun ia mengikuti teladan kaptennya dengan sangat baik.

Dari semua gelandang dengan lima gol atau lebih di lima liga top Eropa musim ini, hanya enam rata-rata tekel lebih banyak per pertandingan (2,19) dibandingkan Calhanoglu (2,19), dan hanya enam pemain yang rata-rata melakukan lebih banyak pelanggaran per pertandingan (1,93). Penting untuk dicatat bahwa sebagian besar gol Calhanoglu berasal dari titik penalti, namun poin di sini adalah untuk menunjukkan bagaimana para pemain menyerang tradisional telah bertransformasi. Seperti Martinez, Calhanoglu melanggar aturan dengan kontribusinya baik secara ofensif maupun defensif.

Terakhir kita akhiri dengan Inzaghi. Yang membuat tim Inter ini sangat berbahaya adalah banyaknya cara mereka bisa menang. Mereka menikmati menekan dan mengganggu tim yang lebih berorientasi pada penguasaan bola. Mereka terorganisir dengan baik dan dapat mendukung diri mereka sendiri melawan tim yang menekan mereka dan keluar dari masalah dengan melakukan short atau long.

Faktanya, kekompakan tim adalah bintang sesungguhnya. Para pemain di seluruh papan mengalami musim yang hebat. Kami menyebut Bastoni di posisi teratas; dia dan DiMarco membentuk tim kuat di sisi kiri. Marcus Thuram telah berkembang pesat di Serie A, begitu pula Jan Sommer dan Benjamin Pavard – yang mengejek Bayern Munich karena begitu cepat menyerahkan jasa mereka.

Mkhitaryan adalah sosok lain yang mengubah narasi seputar dirinya, dengan penampilan luar biasa dalam peran barunya di akhir kariernya. Tindakan Inzaghi ini terjadi di saat banyak pihak yang meragukan pengangkatannya, dan mengingat gejolak yang ditimbulkan oleh hengkangnya Antonio Conte, Romelu Lukaku, dan Achraf Hakimi, hal tersebut patut mendapat pujian yang tinggi.

Sulit untuk meremehkan fakta bahwa Inzaghi sedang menyiapkan panggung untuk sebuah klub di era ketika Real Madrid, Barcelona (sampai batas tertentu), Bayern Munich, PSG dan hampir seluruh pemain papan atas Liga Premier memiliki daya tarik finansial yang lebih besar daripada saat ini. seluruh Eropa.Inter Milan mengincar untuk menjadi pemain reguler di liga-liga top Eropa.

Di Eropa, Inter Milan tidak bisa diabaikan. Seperti yang dikatakan pakar Svip Bola James Horncastle, mereka lebih kuat dari musim lalu, ketika mereka mencapai final dan kalah dari Manchester City.

“Mereka kembali dari Istanbul bukan hanya menyesali kekalahan di final Liga Champions, tapi juga yakin mereka bisa memenangkan pertandingan itu karena jaraknya sangat dekat,” kata Horncastle.

Anda bisa melihat bagaimana kinerja Inter di Serie A, mereka punya aura sekarang. Mereka punya pengalaman. Mereka tidak terlalu takut pada siapa pun.

“Saya suka mereka melawan semua tim kecuali Manchester City. Mereka harus ditanggapi lebih serius dibandingkan bandar taruhan.

“Mereka terlihat seperti tim yang lengkap, sangat harmonis dan pelatih mereka tampaknya berada di puncak kemampuannya.”

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru