Senin, Juli 22, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga ItaliaFiorentina 0-1 Inter Milan - Lautaro Martinez mencetak gol melalui sundulan, Nerazzurri...

Fiorentina 0-1 Inter Milan – Lautaro Martinez mencetak gol melalui sundulan, Nerazzurri kembali ke puncak Serie A, Viola gagal mengeksekusi tendangan penalti babak kedua

Inter Milan kembali ke puncak klasemen Serie A setelah mengalahkan Fiorentina 1-0. Lautaro Martinez menyundul tendangan sudut Christian Aslani pada babak pertama untuk menjadi satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut yang memastikan kemenangan. Fiorentina mempunyai peluang untuk menyamakan kedudukan di penghujung babak kedua, namun penalti jinak Nico Gonzalez dengan mudah diselamatkan oleh Yann Sommer.

Lautaro Martinez mencetak gol ke-124 Inter Milan saat tim asuhan Simone Inzaghi kembali ke puncak klasemen Serie A dengan kemenangan 1-0 atas Fiorentina.

Pemain Argentina itu mencetak gol kelimanya dalam beberapa pertandingan di awal pertandingan dengan sundulan cerdas dari tendangan sudut.

Ada peluang bersih bagi kedua belah pihak dalam pertandingan tersebut, dengan Fiorentina kerap mengancam Inter Milan, namun Yann Sommer melakukan beberapa penyelamatan penting, termasuk penyelamatan penalti.

Kiper Swiss itu bertabrakan dengan Mbala Nzola, namun Nico Gonzalez, yang masuk sebagai pemain pengganti setelah enam minggu absen, sedikit meleset dari sasaran.

Inter Milan mencetak tiga poin kunci, mengungguli Juventus dan menduduki peringkat pertama.

Fiorentina memulai dengan cepat dan hampir memimpin di menit pertama. Sommer melakukan kesalahan dalam mengoper bola. Bonaventura dan Nzola memanfaatkan peluang tersebut, namun tendangan Nzola melebar dan kemudian dianulir dalam posisi offside.

Kemudian Nzola kembali menerobos dan mengoper bola ke Sommer, Fiorentina menembakkan bola ke gawang, namun bendera offside kembali membantu Inter Milan menghalaunya.

Inter Milan memimpin beberapa menit kemudian ketika Martinez menerima tendangan sudut di tiang dekat, dengan cekatan ia menjentikkan bola melintasi gawang dan masuk ke sudut jauh, mencetak gol ke-124 Inter Milan. Gol terbarunya membuat dia naik ke posisi ketujuh dalam daftar pencetak gol terbanyak sepanjang masa klub.

Menjelang babak pertama berakhir, kedua tim memberikan ancaman dan kedua kiper melakukan penyelamatan gemilang. Terracciano bereaksi dengan baik terhadap tembakan rendah Davide Fratesi sebelum Sommer menepis tembakan Bonaventura dari ujung yang lain.

Babak kedua berjalan lancar hingga Sommer bertabrakan dengan Nzola dan keduanya berebut tendangan sudut di udara. Sommer menghalau bola dari umpan silang, tetapi tindak lanjut berikutnya menangkap Nzola dan setelah pemeriksaan VAR, penalti diberikan.

Gonzalez, yang masuk sebagai pemain pengganti pada pertandingan pertamanya dalam hampir dua bulan, maju dan melepaskan tembakan yang tidak tepat sasaran langsung ke arah Sommer.

Fiorentina memberi Inter Milan segalanya di tahap penutupan, namun tim tamu bertahan untuk mempertahankan tiga poin penting.

Mereka kembali menduduki puncak klasemen, menyalip Juvnus menjelang derby Italia yang menentukan Svip Bola akhir pekan depan.

Inter Milan menyelesaikan pekerjaannya sebelum derby

Inter Milan masih harus mengejar ketinggalan di liga setelah tertinggal dari Juventus di klasemen setelah berpartisipasi di Piala Super Italia dan memenangkan gelar awal pekan ini.

Juventus ditahan imbang di kandang sendiri oleh Empoli pada hari Sabtu, membuka jalan bagi Inter Milan untuk segera kembali ke puncak klasemen di pertandingan pertama dari dua pertandingan.

Hal tersebut mereka lakukan sembari mempertahankan rekor tandang tak terkalahkan musim ini.

Kemenangan ini sangat spesial karena memberi mereka keuntungan psikologis atas Juventus menjelang pertandingan hari Minggu depan, yang bisa berdampak besar pada gelar musim ini.

Pemain Terbaik Pertandingan – Lautaro Martinez (Inter Milan)

Jika Inter berhasil meraih gelar Serie A pertama mereka sejak tahun 2021, hal tersebut sebagian besar berkat gol krusial lainnya dari pemain bintang mereka, Martinez. Sang kapten telah mencetak 22 gol musim ini, 19 di antaranya tercipta dalam 19 pertandingan liga.

Dia masuk untuk mencetak gol kelimanya dalam beberapa pertandingan saat aksi normal dilanjutkan di lapangan di Italia menyusul kemenangan Inter Milan di final Piala Super melawan Napoli.

Peringkat pemain

  • Florence: Terraciano 6, Faraoni 6, Ranieri 7, Martinez Quarta 7, Parisi 7, Arthur 6, Duncan 7, Icone 5, Bonaventura 6, Nzola 6, Nzola 6
    • Pemain pengganti: Lopez 6, Gonzalez 4, Mandragora N/A, Ballack N/A, Milenkovic N/A
  • Inter Milan: Sommer 8, Pavard 7, De Vrij 7, Bastoni 7, Damian 6, Fratsi 6, Aslani 7, Mkhitaryan 6, Augusto 7, Thuram 6, Martinez 8
    • Pemain pengganti: Dumfries 6, Arnautovich 6, Asselby 6, Bieseke N/A, Sanchez 6

Sorotan permainan

1′ – Fiorentina punya peluang besar di menit pertama! Yann Sommer memberikan umpan buruk kepada Benjamin Pavard, Giacomo Bonaventura membaca kesalahan dengan baik dan kemudian bermain di tengah Mencari M’Bala Nzola tetapi pemain depan itu membanting bola melebar. Untungnya bagi Inter, dia berada dalam posisi offside.

11′ – Bola masuk ke gawang! Nzola bergegas dan mengoper bola ke Sommer, tapi benderanya berkibar! Itu tidak masuk hitungan dan pertandingan tetap tanpa gol. Inter Milan dilepas.

14′ – Gol! ! Fiorentina 0-1 Inter Milan (Martinez): Christian Aslani melakukan tendangan sudut ke tiang dekat, Martinez menangkap bola dan memantulkan bola ke wajahnya dan melewati Pietro Terracciano, Inter Milan memimpin!

34′ – Teras penyelamat yang besar! Thuram mengoper bola kepada David Fratesi, namun Terraciano bereaksi dengan baik untuk menahan tembakan mendatar sang gelandang.

45’+1 – Kesempatan yang luar biasa! Bonaventura melepaskan tendangan bebas ke tembok, namun kemudian Fiorentina kembali merebut bola ke dalam kotak penalti.Bola jatuh ke tangan Nzola di depan gawang, namun Bastoni dengan cepat memblok tendangannya.

72′ – Musim panas menghantam Nzola! Keduanya berebut bola di udara dan Sommer menjatuhkan bola, namun mengenai wajah Nzola. Orang-orang berteriak meminta penalti, namun wasit awalnya mengabaikannya. VAR sedang melihat…

75′ – Penalti Fiorentina! Wasit hanya memerlukan beberapa detik untuk segera memutuskan bahwa itu adalah tendangan penalti! Gonzalez berdiri di atas bola…

76′ – Penalti gagal! Sungguh hukuman yang sangat buruk yang diterima Gonzalez! Dia baru saja meneruskannya ke Sommer. Peluang besar terbuang dan Inter keluar dari masalah.

Data kunci

Inter Milan telah memenangkan lebih dari 17 pertandingan dan mengumpulkan setidaknya 54 poin dari 21 pertandingan musim ini.Ini kedua kalinya dalam sejarah mereka Inter Milan berada di Serie A. Pertama kali pada musim 2006/07 (ketika di Roberto Memenangkan 18 pertandingan dan mencetak 57 poin di bawah Tuo Mancini)).

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru