Sabtu, April 13, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga JermanPelatih Union Berlin Nenad Bjelica dilarang bermain tiga pertandingan setelah bentrok dengan...

Pelatih Union Berlin Nenad Bjelica dilarang bermain tiga pertandingan setelah bentrok dengan pemain Bayern Munich Leroy Sane

Pelatih Union Berlin Nenad Bjelica tidak akan absen selama beberapa waktu setelah dilarang bermain tiga pertandingan oleh Asosiasi Sepak Bola Jerman. Bjelica bertengkar dengan Leroy Sane saat Bayern Munich menang 1-0 atas Union Berlin di Bundesliga pada hari Rabu. Keduanya bentrok selama pertandingan setelah Bjelica mendorong wajah Sane dua kali dari pinggir lapangan.

Pelatih Union Berlin Nenad Bjelica telah diskors selama tiga pertandingan menyusul pertengkaran dengan penyerang Bayern Munich Leroy Sane.

Juara bertahan Bundesliga itu mengalahkan Berlin 1-0 pada hari Rabu tetapi Bjelica dikeluarkan dari lapangan karena dua kali mendorong wajah Sane selama bentrokan di tepi lapangan.

Insiden itu terjadi di penghujung babak kedua ketika Sane mencoba mencuri bola dari Bjelica setelah bola keluar batas.

Pemain internasional Jerman itu tampaknya memulai kontak dengan mendorong manajer Berlin, sebelum dia bereaksi dan mendorong wajah Sane dua kali sebelum keduanya harus dipisahkan.

Bjelica akan melewatkan tiga pertandingan Berlin berikutnya karena tindakannya, dan DFB mengutuk “perilaku tidak sportifnya”.

“Union Berlin harus bermain tanpa pelatih kepala Nenad Bjelica untuk tiga pertandingan Bundesliga berikutnya,” bunyi pernyataan Kamis.

“Pengadilan Olahraga DFB telah melarang Bjelica tampil di tiga pertandingan Bundesliga berikutnya dan mendenda dia €25.000 karena perilaku tidak sportif.”

Ia menambahkan: “Bjelica dan 1. Football Club Union Berlin telah menyetujui keputusan tersebut dan oleh karena itu keputusan tersebut mengikat secara hukum.”

Bjelica tidak akan melewatkan satu pun pertandingan Berlin melawan Darmstadt, RB Leipzig dan Mainz.

Berbicara kepada ESPN usai pertandingan, Bjelica menggambarkan apa yang terjadi dari sudut pandangnya.

“Di ruang istirahat saya, saya mencoba merebut bola dan mengopernya, tapi dia mendorong saya,” jelasnya. “Dia memprovokasi saya dan saya bereaksi seolah-olah saya tidak perlu bereaksi.

“Saya mencoba mendorongnya menjauh dari saya dan kemudian wasit keempat dan wasit memberi saya kartu merah.”

Ketika ditanya apakah ia meminta maaf kepada Sane, ia menjawab: “Tidak. Itulah emosi dalam sepak bola. Anda melihat banyak emosi di dalam dan di luar lapangan.”

“Itu adalah emosi yang salah dalam situasi ini dan saya membuat kesalahan. Saya minta maaf atas kesalahan tersebut tetapi seperti yang saya katakan jika saya bisa mengubahnya sekarang, saya tidak akan melakukannya. Ini adalah sepak bola dan saya harus menerimanya dan cobalah untuk tidak mengulangi kesalahan seperti ini.”

Pemain Kroasia ini telah memimpin klub Bundesliga tersebut sejak November dan didatangkan untuk menstabilkan skuad setelah awal musim yang buruk.

Setelah lolos ke Liga Champions musim lalu, kali ini Berlin tampil buruk dan saat ini berada di peringkat ke-15, unggul tiga poin dari zona play-off degradasi.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru