Rabu, April 17, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga EuropaAC Milan 3-0 Stade Rennes - Ruben Loftus-Cheek mencetak dua gol saat...

AC Milan 3-0 Stade Rennes – Ruben Loftus-Cheek mencetak dua gol saat tim tuan rumah memastikan kemenangan Liga Europa

AC Milan menikmati penampilan impresif saat mengalahkan Stade Rennes pada leg pertama play-off sistem gugur Liga Europa di Stadion Giuseppe Meazza. Ruben Loftus-Cheek menjadi pahlawan, mencetak dua gol menjelang turun minum sebelum Raphael Leao menambahkan gol ketiga untuk menutup penampilan bagus tim tuan rumah.

Ruben Loftus-Cheek mengambil langkah maju untuk AC Milan di babak 16 besar Liga Europa dengan dua golnya, sementara Raphael Leao menambah rasa sakit bagi Rennes, yang memiliki gunung tiga gol yang harus didaki di leg kedua minggu depan.

Rennes tampak tangguh sejak awal, dengan Leo, Tijani Reynders dan Yunus Moussa nyaris mencetak gol, namun Loftus-Cheek membuka skor tepat setelah setengah jam.

Dia mencetak golnya yang kelima dan keenam dalam delapan pertandingan melawan Rennes, keduanya datang dari sundulan percaya diri yang mencerminkan tambalan ungu di depan Leo, hampir dengan tenang.Gol ketiga mengakhiri pertandingan.

Striker pengganti Rennes Armin Gouri memang memberikan semangat bagi Prancis dengan sisa waktu 20 menit dan dia kemungkinan akan menjadi starter di tim tuan rumah, tetapi mereka akan membutuhkan lebih dari itu setelah dikalahkan oleh Milan.

Seandainya Stefano Pioli tidak memilih untuk mengistirahatkan beberapa pemain bintangnya, itu mungkin lebih dari sekedar defisit tiga gol, dengan Milan tertinggal delapan poin dari pemimpin klasemen Inter Milan di Serie A.

Mereka akan menghadapi Monza Minggu depan dan tim peringkat keempat Atalanta seminggu kemudian, tapi mereka mungkin lebih siap menghadapi pertandingan ini jika Pioli bisa merotasi skuadnya untuk leg kedua melawan Rennes. San Siro menyambut kembalinya Malik Thiaw dari bangku cadangan setelah dua bulan absen karena cedera hamstring, memberinya dorongan lebih lanjut dan membantu meringankan krisis cedera pertahanan Milan.

Maaf Rennes ditekan oleh Milan

Rennes hanya dipaksa masuk ke babak play-off Liga Europa berkat gol penentu kemenangan di masa tambahan waktu melawan Villarreal yang (benar) dilarang oleh aturan tendangan bebas yang tidak jelas dan muncul di Milan, Seolah mereka masih berpikir mereka tidak perlu melakukannya. di sana.

Tim tuan rumah menguasai lebih dari 90% penguasaan bola di pertandingan pembuka dan Rennes tampaknya berharap untuk menggunakan pemain seperti Martin Terrier dan Gradue untuk menyerap tekanan dan serangan balik.

Awalnya strategi tersebut berhasil, Milan tak mampu menembus pertahanan dan terpaksa melepaskan tembakan jarak jauh, namun gol Loftus-Cheek mengubah segalanya.

Meskipun Rennes mengakhiri babak pertama dengan keunggulan, hal itu memberikan gambaran sekilas kepada tim tuan rumah tentang bagaimana mereka bisa dikalahkan menjelang turun minum dan gol kedua Loftus-Cheek dari kick-off tampaknya akan menyelesaikan pertandingan ini.

Namun, gol Leo menjadi paku terakhir di peti matinya. Dia adalah seorang penyerang yang sering membantu rekan setimnya daripada mencetak gol, terkadang lebih memilih setengah peluang untuk menyerang berdasarkan naluri daripada peluang bersih yang mengharuskan dia menghabiskan terlalu banyak waktu untuk berpikir.

Namun, ia memanfaatkannya sebaik mungkin, mengalahkan Steve Mandanda dengan penyelesaian pertama yang bagus untuk setidaknya meraih kemenangan malam itu.

Pemain Terbaik Pertandingan – Ruben Loftus-Cheek (AC Milan)

Apakah sudah terlambat untuk memaksakan rencana musim panas Southgate? Dilihat dari performa Loftus-Cheek, hal itu bukan tidak mungkin dan dengan empat tim Inggris menunggu di babak 16 besar Liga Europa, ia mungkin akan mendapatkan kesempatan untuk membuktikan diri di kandangnya sendiri.

Bukan keterampilan luar biasa yang Loftus-Cheek cetak di setiap golnya, tapi itu sama mengesankannya, tapi keinginannya untuk menguasai bola dan memasukkannya ke dalam gawang – terutama gol kedua – untuk mencetak gol. rekor seperti miliknya pada tahun 2024.

Dia lebih lapar dibandingkan para pemain bertahan Rennes, yang membuatnya mendapatkan tepuk tangan meriah.

Peringkat Pemain

  • AC Milan: Maignan 7, Florenzi 8, Kjaer 7, Gabbia 6, Hernandez 7, Musah 7, Reynders 8, Pulisic 8, Loftu Si-Cheek 9, Leo 8, Giroud 6.
    • Pengganti: Bennacer 7, Adley 6, Okafor 7, Thiao 6, Terraciano 6.
  • Rennes: Mandanda 6, G Doue 7, Omari 5, Teater 5, Truffert 6, Bourigeaud 4, Matusiwa 5, Santamaria 6, D Doue 4, Kalimuendo 5, Terrier 5
    • Pengganti: Gouiri 7, Blas 6, Salah 6, Seidu, Najda

Sorotan permainan

6′ – Peluang pertama: Rafael Leao melepaskan tembakan pertamanya di pertandingan ini, namun defleksi krusial dari Omari membentur mistar gawang dan berujung pada tendangan sudut.

32′ -Gol! AC Milan 1-0 Rennes (Loftus-Cheek): AC Milan pantas memimpin! Alessandro Florenzi memberikan umpan silang, Ruben Loftus-Cheek menyerang dengan terarah dan menyundul bola ke sudut bawah!

47′ -Gol! AC Milan 2-0 Rennes (Loftus-Cheek): Dia menggandakan keunggulan! Milan bisa saja mencapai babak 16 besar Liga Europa ketika sepak pojok Kjaer memaksa Steve Mandanda melakukan penyelamatan bagus, namun Loftus-Cheek membuka skor dengan sundulan luar biasa.

53′ -Gol! AC Milan 3-0 Rennes (LEAO): Tinggal satu kaki lagi di babak 16 besar? Leo mungkin baru saja menyiapkan panggung untuk pertandingan ini, dia adalah pemain hebat dan hanya kebobolan beberapa gol dalam pertandingan tersebut, namun dia mengambil peluang di sana dan dengan tenang mencetak umpan ke belakang.

58′ – Bisa saja menjadi 4: hampir terjadi gol lagi dari tendangan sudut! Rennes tidak bisa menyapu tendangan sudut dan Mandanda menerkam bola, yang jatuh ke tangan Leo, namun ketinggiannya tidak tepat dan dia tidak bisa menggunakan tenaga apa pun untuk mengarahkan bola ke arah gawang.

Statistik Utama

Rennes belum pernah mengalahkan tim Italia di laga tandang dan tren itu terus berlanjut.

Olivier Giroud melewatkan kesempatan untuk menjadi pencetak gol terlama keempat di babak sistem gugur Liga Europa.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru