Kamis, April 18, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga SpanyolCelta Vigo 1-2 Barcelona: Robert Lewandowski Mencetakan Penalti Waktu Penghentian Untuk Mendapatkan...

Celta Vigo 1-2 Barcelona: Robert Lewandowski Mencetakan Penalti Waktu Penghentian Untuk Mendapatkan Kemenangan Dramatik Untuk Catalan

Robert Lewandowski mencetak penalti di menit akhir saat Barcelona mengamankan kemenangan dramatis 2-1 atas Celta Vigo di La Liga. Tim Catalan itu semakin terpuruk dalam perburuan gelar sebelum mereka diberikan kesempatan untuk menyelamatkan diri. Barca mendapat hadiah penalti di waktu tambahan yang gagal dilakukan Lewandowski tetapi karena kiper berada di luar garisnya, penalti diulangi dan sang striker mengantongi gol kemenangan.

Penalti Robert Lewandowski yang dilakukan dua kali di masa tambahan waktu memastikan kemenangan dramatis 2-1 untuk Barcelona di Celta Vigo pada hari Sabtu.

Hasil ini sangat buruk bagi Celta Vigo yang dengan mudah mendapatkan satu poin dalam pertemuan yang tak terlupakan ini.

Gol terjadi beberapa menit di kedua babak, dengan gol pembuka Lewandowski mengambil bola dari Lamine Yamal melewati bek dengan sentuhan pertamanya dan kemudian mencetak gol dengan sentuhan kedua.

Dalam waktu dua menit setelah babak kedua dimulai, tembakan Iago Aspas yang dibelokkan membuat tim asuhan Rafa Benitez yang terancam degradasi menyamakan kedudukan dan mereka tampaknya akan meraih satu poin hingga empat menit memasuki masa tambahan waktu ketika Fran Beltran mencoba melakukan tendangan voli untuk menghalau bola, namun Yamal berhasil menghentikannya di depan gawang. dia dan melakukan kontak untuk memenangkan tendangan penalti bagi timnya.

Vicente Guaita menyelamatkan penalti pertama Lewandowski tetapi tayangan ulang menunjukkan dia membelok dari garisnya, sehingga garis tersebut diambil kembali dan pemain Polandia itu tidak membuat kesalahan untuk memberi Barcelona kemenangan yang mengangkat mereka ke posisi ketiga.

Haruskah Penalti Lewandowski Sah?

Ini menjadi topik pembicaraan besar 36 tahun lalu ketika John Aldridge mempopulerkan teknik penalti stop-start untuk Liverpool. Liputan yang didapat pada saat itu mungkin menyebabkan dia sedikit mengubah jalannya di final Piala FA melawan Wimbledon ketika dia melihat penaltinya diselamatkan oleh Dave Beasant.

Sekarang sepertinya apa yang lama menjadi baru lagi. VAR yang digunakan dengan sangat ketat untuk menghukum penjaga gawang yang keluar dari garis gawangnya tampak kasar ketika mereka bereaksi terhadap penyerang yang menghentikan lajunya sebelum melepaskan tembakan.

Tayangan ulang menunjukkan bagian tubuh Lewandowski selalu bergerak sebelum dia menendang bola tetapi jika striker menggunakan teknik ini untuk berhenti secara efektif sebelum melakukan tendangan, setidaknya mereka merasa tidak mendapat manfaat ekstra dari memiliki kesempatan kedua jika mereka kurangnya gerakan membuat penjaga gawang keluar dari garisnya.

Pemain Terbaik Pertandingan – Robert Lewandowski (Barcelona)

Ada sisi baik dan buruk dari Lewandowski yang terlihat. Tidak ada pemain di dunia, tidak Erling Haaland atau Kylian Mbappe, yang lebih baik dalam mengubah bola menjadi tembakan mencetak gol yang tak terhentikan seperti yang dilakukan Lewandowski menjelang turun minum.

Dan dengan cara apa pun, dia juga memberikan kontribusi penting yang cukup untuk mengambil penghargaan dalam permainan yang buruk. Cara dia bereaksi terhadap debutan penuh Vitor Roque setiap kali anak muda itu tidak terhubung dengannya seperti yang diharapkan bukanlah hal yang bagus.

Pemain Brasil ini dapat menemukan hiburan pada pemain seperti Jakub Blaszczykowski, Kingsley Coman, dan Arjen Robben, yang semuanya menganggap pemain Polandia itu sebagai rekan setimnya yang terkadang menyulitkan.

Peringkat Pemain

  • Celta Vigo: Guaita 7; Mingueza 7, Starfelt 6, Dominguez 6, Ristik 6; Tapia 6, Fran Beltran 6, De la Torre 6, Allende 6; Untai Larsen 6, Aspas 7.
    • Cadangan: Nunez 6, Sanchez 7, Swedberg 6, Vazquez 6, Douvikas 6.
  • Barcelona: Ter Stegen 6; Kounde 5, Araujo 6, Pau Cubarsi 6, Joao Cancelo 6; Christensen 6, De Jong 6, Pedri 6; Lamine Yamal 7, Vitor Roque 6; Lewandowski 7*.
    • Cadangan: Martinez 6, Gundogan 6, Raphinia 7, Lopez 6, Romeu 6.

Sorotan Pertandingan

27′ dibaptis dengan Peluang dari Tendangan Sudut! Bola itu jatuh ke arahnya di tiang depan dan dia mengayunkan kakinya dari jarak enam yard tetapi melihatnya meluncur sangat lebar dari tiang.

45′ gol! Celta 0-1 Barcelona 1 (Lewandowski) Tampaknya hal itu tidak akan terjadi. Yamal memainkan bola dengan kakinya 20 yard dari gawang dan dengan satu sentuhan dengan bagian luar kaki kanannya, dia bersiap untuk melewati kiper dari dalam kotak penalti.

47′ gol!!! Celta (Aspas) 1-1 BARCELONA! Sebuah backheel bagus dari Mingueza membuat pahlawan Celta Aspas yang usahanya dibelokkan oleh Kounde dan melewati Ter Stegen dan masuk ke gawang.

Penalti 90+3′ untuk Barcelona! Ini bukanlah keputusan yang jelas pada penayangan pertama. Beltran menunggu untuk melepaskan tendangan voli keluar dari areanya tetapi Yamal melompat ke arahnya dan melakukan pukulan di punggung sehingga memberikan Azulgrana peluang yang tidak layak untuk memenangkannya.

90+6′ Penalti Gagal! Lewandowski tergagap sebelum mengambil penalti tetapi Guaita menyelamatkan serangan ke kiri. Ini akan diambil lagi karena Guaita berada di luar jangkauannya.

90+7′ Gol!!! Barcelona (Lewandowski) 2-1 Celta!Lewandowski menggunakan teknik yang sama kemudian menembak ke sudut yang sama tetapi menempatkan bola lebih rendah dan Guaita tidak bisa memberikan umpan silang.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru