Sabtu, April 13, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga ItaliaSiapa yang akan menjadi Jannik Sinner di Serie A? Semua mata tertuju...

Siapa yang akan menjadi Jannik Sinner di Serie A? Semua mata tertuju pada Juventus bersama Dusan Vlahovic, Lautaro Martinez

Derby Italia kembali hadir, dengan pertarungan hari Minggu antara Inter Milan dan Juventus di San Siro kemungkinan akan menentukan siapa yang memenangkan gelar Serie A musim ini. Kedua klub tidak terkalahkan sejak September berkat gol dari striker bintang mereka: Lautaro Martinez dari Inter Milan dan Dusan Vlahovic dari Juventus.

Demam tenis telah dimulai di Italia setelah Jannik Sinner memenangkan gelar Grand Slam pertamanya di Melbourne, seminggu sebelum potensi match point dalam perburuan gelar Serie A terbuka.

Pernyataan ini nampaknya sangat berani mengingat kampanye ini baru setengah jalan.

Namun Juventus mungkin tidak akan memiliki peluang lebih baik untuk menghentikan momentum hebat yang telah dibangun Inter asuhan Simon Inzaghi menjelang musim ini berakhir.

Massimiliano Allegri menerima kasih sayang orang berdosa minggu lalu ketika dia memberikan metafora tenis yang lucu tentang perburuan gelar Serie A.

“Dari segi usia, saya dapat mengatakan bahwa kami muda seperti Sinner dan mereka seperti [Novak] Djokovic,” kata pelatih Juventus itu pada konferensi pers.

“Tetapi saya tidak tahu apakah saya harus mengatakannya karena jika tidak, mereka mungkin akan merasa tidak enak,” katanya, sambil menambahkan, “Mereka sangat sensitif.”

Secara kebetulan, ucapan Allegri muncul pada pagi hari setelah Sinner mengalahkan juara bertahan Djokovic di semifinal Australia Terbuka. Tembakan dilepaskan.

Juventus kemudian membawa tema tenis ke level baru ketika mereka mengumumkan nama rekrutan terbaru mereka dari Southampton sehari sebelum jendela transfer Januari ditutup: Carlos Alcaraz.

Namun, juara enam kali Serie A Allegri dengan cepat mengingkari janjinya.

Inter Milan mengejar kesalahan langka Juve

Keesokan harinya, Juventus secara tak terduga diikat 1-1 oleh tim degradasi Empoli di Turin. Arkadiusz Milik menerima kartu merah awal sebelum gol Dusan Vlahovic disamakan oleh gol penyeimbang Tommaso Baldanzi.

Hasil tersebut secara tiba-tiba mengakhiri tujuh kemenangan beruntun di semua kompetisi, termasuk clean sheet di tiga pertandingan sebelumnya, meski rekor tak terkalahkan mereka tetap utuh dan diperpanjang menjadi 17 pertandingan.

Inter Milan memiliki keuntungan. Pasukan Simone Inzaghi, yang baru saja memenangkan Piala Super Italia ketiga berturut-turut di Arab Saudi, selamat dari ujian sulit 24 jam kemudian dengan mengalahkan Fiorentina 1-0 di Florence – kedua pertandingan dicetak oleh Laurie Winner yang diselesaikan oleh Taro Martinez.

Hasil ini membuat momentum Inter kembali menguntungkan mereka, membawa mereka kembali ke puncak klasemen menjelang kunjungan Juventus dan memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka di Serie A menjadi 15 pertandingan.

Anehnya, kekalahan liga terakhir antara kedua belah pihak terjadi saat melawan Sassuolo yang berada di peringkat ke-15; melawan Inter Milan (2-1) pada 27 September dan melawan Juventus (4-2) pada 23 September empat hari lalu.

Kedua tim telah terbukti mustahil untuk dikalahkan sejak saat itu dan pada hari Minggu mereka akan menggunakan senjata terkuat mereka untuk mencoba menemukan celah di pertahanan lawan mereka.

Lautaro berdiri bahu membahu dengan orang-orang hebat

Pertarungan antara pencetak gol terbanyak kedua penantang gelar ini adalah salah satu elemen yang paling dinantikan dalam seri terbaru persaingan bersejarah ini.

Inter Milan mendominasi setiap metrik di Serie A musim ini. Mereka berada di puncak daftar dengan selisih gol +40, memiliki serangan paling mematikan di liga (50 gol tercipta) dan pertahanan terberat (kebobolan 10 gol).

Mereka mencetak 54 poin dalam 21 pertandingan pertama musim ini, kedua dalam sejarah klub di belakang musim 2006-07 Roberto Mancini.

Kapten Martinez telah memimpin, mencetak 19 gol tertinggi di liga setelah dengan cepat membentuk kemitraan telepati dengan pemain baru musim panas Marcus Thuram.

Lautaro mencetak gol kemenangan melawan Fiorentina untuk bergabung dengan Mauro Icardi di posisi kedelapan dalam daftar pencetak gol terbanyak sepanjang masa Inter Milan dengan 124 gol, dan dia masih terus meningkat pesat.

Istvan Niers, juara Serie A dua kali pada tahun 1950-an, menjadi target berikutnya dalam catatan 133 gol pemain Argentina itu, namun sebelum itu, dua gol lagi saja sudah cukup bagi Martinez untuk bisa memasuki abad Serie A bagi Nerazzurri.

Sementara pemenang Piala Dunia asal Argentina itu menikmati musim terbaiknya dan mengejar mahkota Cabo Cannonier pertamanya, Vlahovic sedang dalam jalur comeback di Juventus.

Vlahovich memulai kembali

Pemain internasional Serbia Vlahović kesulitan untuk meniru performanya sejak bergabung dengan Fiorentina dari Fiorentina pada Januari 2022, hanya mencetak 10 gol liga di musim penuh pertamanya.

Namun ia terlihat berubah pada musim 2023-2024, setelah tampil cemerlang sejak pergantian tahun dan saat ini duduk di urutan kedua dalam daftar pencetak gol terbanyak Serie A dengan 12 gol.

Vlahovic berada dalam performa terbaiknya dibandingkan siapa pun, termasuk Martinez, sejak merayakan Tahun Baru, mencetak enam gol pada tahun 2024 sementara bintang Inter hanya mencetak 5 gol.

Hanya Cristiano Ronaldo (7 gol pada tahun 2020) yang mencetak lebih banyak gol untuk Bianconeri di bulan Januari dibandingkan yang dicetak Vlahovic di bulan yang baru saja berakhir, dan pemain berusia 24 tahun tersebut akhirnya mulai terlihat seperti pemain Juventus yang menghabiskan £66 juta untuk dua gol. bertahun-tahun lalu. .

Penjaga gawang Juventus Wojciech Szczesny menjelaskan alasan di balik peningkatan performanya dalam wawancara dengan Svip Bola jelang Derby d’Italia.

“Dusan berada dalam kondisi fisik yang sangat baik dan Anda dapat melihat bahwa sejak awal musim dia merasa jauh lebih baik dibandingkan tahun lalu dan angka-angka tersebut berbicara sendiri,” kata Szczesny.

“Dia mencetak lebih banyak gol dan pada level permainan dia lebih banyak bertarung dengan bola tinggi dan Anda bisa melihat hasilnya.”

Kedua tim terakhir kali bertemu pada bulan November, dengan Martinez dan Vlahovic masing-masing mencetak satu gol saat bermain imbang 1-1 di Turin, yang tidak berdampak pada perburuan gelar.

Kali ini, bahayanya lebih besar dan kedua pemain berada dalam kondisi yang lebih baik.

Pada malam yang krusial dalam menentukan juara Italia berikutnya, mungkin salah satu dari dua strikerlah yang akan memutuskan siapa yang benar-benar pantas mendapatkan status pendosa.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru