Senin, April 22, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga ItaliaDaniele De Rossi: Bos Roma 'mendapatkan sesuatu dari dalam diri para pemainnya'...

Daniele De Rossi: Bos Roma ‘mendapatkan sesuatu dari dalam diri para pemainnya’ – tetapi sekarang menghadapi ujian besar di Inter Milan

Roma mengejutkan dunia sepak bola Italia bulan lalu ketika mereka mengumumkan pemecatan Jose Mourinho setelah serangkaian hasil buruk. Legenda klub Daniele De Rossi ditunjuk untuk mengambil alih jabatan manajer Portugal dan telah membuat awal yang fantastis dengan tiga kemenangan berturut-turut dan gaya sepak bola yang berbeda. Namun dia akan menghadapi ujian terbesarnya saat pemimpin liga Inter Milan bertandang ke ibu kota pada hari Sabtu.

Suasana menyenangkan kembali hadir di Roma. Setelah tahun penuh badai yang mengancam menggagalkan musim, kedatangan legenda klub Daniele De Rossi kembali membuat wajah tersenyum dan memulihkan kepercayaan diri bahwa 2023-24 pada akhirnya akan menjadi musim yang patut dikenang.

Pemecatan Jose Mourinho pada bulan Januari merupakan kejutan besar bagi Kota Abadi. Pemain asal Portugal ini dicintai oleh para penggemar Roma, namun serangkaian penampilan buruk telah membuat mereka merosot ke peringkat kesembilan dan meyakinkan pemilik Roma asal Amerika, Friedkin Group, bahwa sudah waktunya untuk perubahan.

Hanya satu kandidat yang bisa diterima dengan tangan terbuka untuk menggantikan pelatih sepopuler Mourinho, yang memicu lonjakan penonton di Stadio Olimpico dan mengakhiri kekeringan trofi selama 14 tahun pada musim 2021-22. Kemenangan Liga Eropa UEFA.

De Rossi adalah salah satu pemain Roma paling populer dalam sejarah, seorang pemain Roma yang memiliki kesempatan untuk mewujudkan mimpinya sebanyak 616 kali mewakili klub masa kecilnya – kedua setelah Francesco. ·Totti.

Walaupun kredensial kepelatihannya sudah tua untuk sebuah pekerjaan penting – satu-satunya pengalaman pemain berusia 40 tahun itu sebelumnya adalah empat bulan di tim lapis kedua SPAL musim lalu dan akhirnya pemecatannya – – namun popularitas dan rasa hormatnya di kalangan penggemar dan pemain memastikan hal itu. dia dengan mudah diterima sebagai penerus Mou.

Apakah dia akan bertahan dalam jangka panjang masih belum diputuskan. Kontrak De Rossi akan habis pada akhir musim, namun jika ia membawa klub kembali ke Liga Champions untuk pertama kalinya dalam lima tahun, ia pasti punya alasan kuat untuk mengambil peran tersebut secara permanen.

Targetnya sangat dekat, hanya terpaut satu poin dari peringkat keempat (walaupun peringkat kelima juga cukup untuk mengamankan tempat kualifikasi musim ini sebelum format berubah), namun dengan tujuh poin yang memisahkan tujuh tim yang mengejarnya, diharapkan menjadi persaingan yang ketat dengan sedikit ruang untuk kesalahan.

Apa yang diubah De Rossi?

De Rossi memulai dengan sempurna. Dia beradaptasi dengan mudah di tiga dari empat klub terbawah Serie A dalam serangkaian pertandingan sederhana, tetapi hanya sedikit yang berharap Roma akan mengubah gaya dan kesombongan mereka begitu cepat.

Meski Roma memiliki banyak talenta menyerang seperti Romelu Lukaku, Paulo Dybala, Lorenzo Pellegrini dan Stephan El Shaarawy, di bawah asuhan Mourinho, Roma Terkadang menampilkan gaya pasif dan konfrontatif yang sulit diamati.

De Rossi langsung mengubah formasi dari Mou 3-5-2 menjadi 4-3-3 yang lebih lebar, mendorong pemain untuk terus maju dan mengejar naluri menyerang. Kapten Pellegrini memiliki penampilan baru, mencetak tiga gol dalam tiga pertandingan, dan Dybala juga melakukan hal yang sama.

Hasilnya langsung terlihat, dengan Roma memenangkan tiga pertandingan masing-masing melawan Hellas Verona, Salernitana dan Cagliari, Cagliari adalah yang paling mengesankan saat mereka mengalahkan tim Claudio 4-0 Ranieri, yang dipimpin oleh Daniele De Rossi, telah mencetak delapan gol dalam tiga pertandingan – 20 persen dari total liga musim ini.

“De Rossi membawa antusiasme. Dia mengenal orang-orang ini. Kami mampu mengeluarkan sesuatu dari dalam diri kami yang tidak kami tunjukkan sebelumnya,” kata Dybala usai kemenangan.

Namun gaya yang lebih menyerang bukanlah satu-satunya perubahan yang diinginkan De Rossi dari skuad ini. Dia juga secara terbuka menyatakan keinginannya agar para pemainnya mengurangi pembicaraan dengan ofisial dan lawan, sesuatu yang menjadi ciri banyak permainan di bawah asuhan Mourinho.

De Rossi mengatakan setelah Lukaku dan Leandro Paredes menerima kartu kuning dalam kemenangan Cagliari: “Saya suka pemain yang mencoba membela rekan satu timnya tetapi ketika skor sudah unggul 4-0, mereka harus pintar.”

“Kami perlu menindak perilaku ini karena sangat bodoh mendapat kartu kuning ketika Anda unggul 4-0. Kami tidak bisa kehilangan satu pun dari pemain-pemain ini.”

Saatnya Roma tampil di panggung terbesar

Meskipun De Rossi memulai dengan baik, ia menghadapi tantangan yang sangat berbeda pada hari Sabtu ketika pemimpin liga Inter mengunjungi Stadio Olimpico.

Tidak ada cara yang lebih baik bagi De Rossi untuk membuktikan bahwa ia sedang menyambut era baru pasca-Mourinho selain dengan hasil bagus melawan rival paling tangguh di Italia.

Di bawah Mou, Roma mencetak lima poin dari kemungkinan 21 poin melawan klub “Seven Sisters” seperti Inter Milan, Milan, Juventus, Napoli, Lazio dan Atalanta.

Faktanya, rentetan satu hasil imbang dan dua kekalahan dalam pertandingan seperti ini – ditambah kekalahan di Coppa Italia dari rival sekota, Lazio – yang pada akhirnya membuat Mourinho kehilangan pekerjaannya bulan lalu.

Inter Milan menuju ibu kota dengan semangat tinggi dengan cengkeraman kuat pada perburuan gelar Serie A setelah menang 1-0 atas Juventus di Derby d’Italia.

Tak terkalahkan sejak September dan memiliki serangan dan pertahanan terbaik di Serie A, Inter tampak tak terhentikan dalam perjalanan mereka meraih gelar pertama dalam tiga tahun.

Namun, performa kandang Roma cukup kuat, setelah mempertahankan rekor tak terkalahkan dalam 14 pertandingan di semua kompetisi sejak 1 September.

“Setiap tim di dunia dapat dikalahkan, meskipun mereka adalah tim terbaik di liga,” kata De Rossi pada konferensi pers pra-pertandingan.

“Kami adalah Roma dan kami bermain di kandang. Jika Anda terlalu menghormati mereka, rasa hormat itu bisa dengan mudah berubah menjadi ketakutan. Ketakutan bisa membuat Anda kalah.”

Sesuatu harus diberikan. Setelah berhasil membuat Roma tersenyum kembali, De Rossi kini berpeluang membuktikan dirinya mampu berkombinasi dengan yang terbaik.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru