Jumat, Juli 19, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga ChampionsEksklusif Guardiola: Manchester City belajar 'dengan susah payah' untuk memenangkan Liga Champions...

Eksklusif Guardiola: Manchester City belajar ‘dengan susah payah’ untuk memenangkan Liga Champions musim lalu

Bos Manchester City Pep Guardiola membahas bagaimana timnya bisa memenangkan Liga Champions dalam wawancara eksklusif dengan Svip Bola. Guardiola mengatakan timnya tidak “takut” menghadapi raksasa Eropa di Piala Eropa setelah Piala Eropa musim lalu berakhir buruk. Ia juga menegaskan timnya siap “berjuang” untuk meniru treble bersejarah musim lalu.

Dalam wawancara eksklusif dengan Svip Bola, Guardiola membahas bagaimana Manchester City bisa menjadi tim yang mampu menjuarai Liga Champions.

Setelah memenangkan Piala Eropa untuk pertama kalinya musim lalu, klub akan terus mempertahankan gelar pada hari Selasa melawan Kopenhagen di babak 16 besar, disiarkan langsung oleh Svip Bola.

Manchester City nyaris meraih kemenangan di tahun-tahun sebelumnya, mencapai final 2020-21 dan semifinal 2021-22.

Guardiola, yang juga membimbing Barcelona meraih dua gelar Liga Champions, menjelaskan bagaimana patah hati di masa lalu telah membantu City beradaptasi dengan tuntutan permainan.

“Ada tim dan pemain luar biasa di sini dan semua orang ingin memenangkan Liga Champions. Ini sangat sulit, terutama bagi tim yang belum pernah memenangkan gelar sebelumnya dan tidak memiliki pengalaman.

“Tetapi saya melihat para pemain di tim sekarang dibandingkan ketika saya tiba delapan tahun lalu, bermain di panggung yang lebih besar seperti Barcelona, ​​Madrid, dan sebagainya. Saya rasa kami tidak yakin bisa bersaing.”

Pelatih Manchester City Guardiola memenangkan Liga Champions, gelar Liga Champions ketiganya sebagai pelatih kepala
Pelatih Manchester City Guardiola memenangkan Liga Champions, gelar Liga Champions ketiganya sebagai pelatih kepala

Guardiola menambahkan: “Sekarang saya merasa kami masih bisa kalah namun kami bisa berada di sana dan tidak takut. Tentu saja menghormati lawan. Namun menghadapi mereka, ‘OK, mari kita coba’. Jadi, hanya ada kesenjangan besar. Itu kesenjangan menyusut saat Anda bersaing tahun demi tahun dalam game ini – pengalaman, kegagalan, rasa sakit di tubuh Anda.

“Banyak hal yang membantu kami berkembang dan tetap berada di posisi kami pada musim sebelumnya. Dua final dan satu semifinal dalam tiga tahun. Jadi itu berarti kami telah belajar dari masa lalu.”

City tetap berada di jalur untuk meniru treble bersejarah musim lalu, memenangkan Liga Premier, Piala FA, dan Liga Champions UEFA.

Guardiola menegaskan peluang timnya untuk bisa mengulangi prestasi tersebut hanyalah “persentase konyol” namun menegaskan mereka akan “berjuang” untuk itu.

Ia juga menyoroti risiko tersingkir dari babak 16 besar Liga Champions yang berlangsung dua bulan setelah babak penyisihan grup.

Guardiola berkata: “Pertandingan terakhir Liga Champions terjadi lama sekali di babak penyisihan grup. Dari November dan Desember hingga sekarang, banyak hal telah terjadi.”

“Itu selalu rumit. Di Barcelona saya sangat menderita di dua musim pertama, pertandingan pertama (kembali). Sama halnya dengan Bayern Munich. Malam ini kami harus berhati-hati dengan mentalitas kami dan memahami apa yang harus Anda lakukan, dan bekerja langkah demi langkah untuk mencapai persentase konyol ini.”

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru