Sabtu, April 13, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga ItaliaAC Milan 1-0 Napoli - Theo Hernandez mencetak gol kemenangan saat tuan...

AC Milan 1-0 Napoli – Theo Hernandez mencetak gol kemenangan saat tuan rumah meraih kemenangan di Serie A

Theo Hernandez mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut saat AC Milan mengalahkan Napoli dalam pertandingan Serie A yang sangat dinantikan pada Minggu malam. Napoli tidak mampu bereaksi pada momen-momen kritis di babak kedua, dan tim tuan rumah mengkonsolidasikan dan mempertahankan sedikit keunggulan mereka dan meraih kemenangan penting di depan pendukung tuan rumah.

Gol Theo Hernandez menjadi pembeda dalam laga menegangkan namun menghibur antara AC Milan dan Napoli, membantu tuan rumah tetap tak terkalahkan di Serie A 2024.

Walter Mazzarri bereksperimen dengan formasi 3-5-1-1 sejak kick-off, yang memberikan peran bebas kepada penyelamat terakhir Napoli, Hvitsa Kvaratschelia, di depan Giovanni Simon Behind Neighbor, pemain Georgia itu adalah ancaman paling berbahaya bagi timnya sejak awal.

Ia nyaris memberikan assist kepada sang penyerang untuk mencetak gol pertama, namun setelah tembakannya membentur tiang, Napoli tak mampu mengalahkan tim tuan rumah.25 menit kemudian, Hernandez dengan tenang melakukan serangan balik dan mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut.

Usai jeda turun minum, formasi Napoli kembali menjadi 4-3-3.Kedua kubu banyak menciptakan peluang di babak kedua, namun keajaiban masih belum bisa mencetak gol di babak kedua.

Namun pada akhirnya AC Milan bertahan hanya satu poin di belakang Juventus setidaknya dalam 24 jam, dengan kedua tim akan kembali beraksi di Eropa dalam dua minggu ke depan malam ini.

Milan akan berharap untuk mengkonversi lebih banyak peluang menjadi gol melawan Rennes di play-off Liga Europa, tetapi mereka harus berbesar hati dengan cara mereka berkali-kali membobol gawang kosong Napoli.

Samu Chukwueze juga akan kembali, tetapi gol Hernandez – hasil interaksi cerdas antara bek Olivier Giroud dan Rafael Leao – tampaknya terjadi setelah babak pertama. Itu mencerahkan suasana hati tim tuan rumah dan mereka seharusnya bisa mencetak gol lagi sebelum jeda.

Perombakan Napoli membuat kedua gelandang tersebut absen pada sebagian babak kedua, namun Milan masih memiliki peluang lebih baik – meski tembakan Jan-Carlo Simic melebar dari tiang gawang.Gol pun tercipta, namun Milan masih memiliki peluang lebih baik. Tamu tersebut mati jika ada seri.

Azzurri juga tidak memiliki kualitas penentu pertandingan yang ditunjukkan oleh Giroud, Leon dan Hernandez, tetapi ada secercah harapan dalam bentuk Victor Osimhen yang akhirnya kembali dari Piala Afrika setelah kalah di final – Ini mungkin pertandingan terakhirnya . Beberapa bulan di Naples.

Napoli mendapati eksperimen Mazzarri gagal

Napoli lebih unggul di awal pertandingan, menikmati banyak penguasaan bola di lini pertahanan Milan, namun penguasaan bola terlalu statis karena pertahanan tim tuan rumah ketat dan mereka kesulitan menemukan lawan yang selalu berubah-ubah.

Namun segalanya berubah di babak kedua setelah ancaman gol membuka keunggulan, dan pergantian pemain yang dilakukan Mazzarri sangat efektif. Matteo Politano diturunkan ke bangku cadangan di San Siro dan dipotong dari sayap kanan, langsung meningkatkan ancaman serangan tim, sementara Kvaratskhelia kembali ke kiri, Melakukan hal yang sama di kuarter kedua yang menegangkan.

Pengenalan selanjutnya dari Jesper Lindstrom dan Matias Oliveira juga efektif dan Denmark kurang beruntung karena tidak memanfaatkan peluang Simic untuk menyamakan kedudukan, namun pada akhirnya Napoli sekali lagi tidak mampu mencetak gol tandang. Saat Barcelona melaju ke Liga Champions, mereka berharap Osimhen bisa memberikan ancaman seperti itu.

Pemain terbaik pertandingan: Rafael Leao

Selain mencetak gol untuk AC Milan, Leo juga menjadi jantung dari semua penampilan luar biasa tim tuan rumah.

Dia dilengkapi dalam serangan oleh rekan satu tim yang jauh lebih mematikan daripada Kvaratskhelya, tapi ironisnya pemain Georgia itu memainkan peran yang lebih baik dalam kickoff daripada Kvaratskheliya sendiri.

Leon menemukan ruang antara lini belakang dan lini tengah sepanjang pertandingan dan ketika Milan memberinya bola, dia selalu mendorong ke depan dengan percaya diri dan mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, tidak hanya memberikan umpan kepada pemenang Hernandez. Bola menciptakan peluang dan juga memberikan peluang di area penalti untuk Pulisic, Giroud, Loftus-Cheek dan lainnya.

Kepercayaan diri itu terus mengering di depan gawang, dimana ia terlihat terlalu memikirkan beberapa peluang emas dan tak pernah terlihat khawatir saat memberikan peluang serupa kepada rekan satu timnya – namun Leo tetap bermain dalam permainan terbuka dan seimbang berperan.

Peringkat pemain

  • AC Milan: Maignan 6, Calabria 6, Kjaer 5, Gabbia 6, Hernandez 7, Bennacer 7, Adéli 6, Pulisic 7, Loftus -Cheek 6, Leo 8, Giroud 6.
    • Pengganti: Florenzi 7, Moussa 6, Simic 6, Jovic 6, Jimenez 6.
  • Napoli: Gollini 6, Ostigard 6, Rachmani 6, Juan 5, Di Lorenzo 6, Anguissa 7, Lobotka 6, Chirinx 6, Mazzocchi 6, Kovarac Helia 7, Simeone 6.
    • Pengganti: Politano 7, Raspadori 6, Lindstrom 7, Oliveira 7, Cyril Ngonge

Sorotan permainan

11′ – membentur tiang! Inilah kesempatannya! Kvaradzhelja mengalahkan Matteo Gabbia, akhirnya masuk ke dalam kotak, dan mengoper bola ke Simeone, namun tembakannya membentur tiang dan AC Milan selamat dan detak jantung mereka bertambah cepat.

23′ – Peluang terbuang: Pulisic seharusnya ada di sana. Napoli mengoper bola dengan murah kepada Leo di lini tengah dan mengirim pemain Amerika itu ke area penalti dengan umpan terobosan. Namun umpan pendeknya sangat buruk, terlalu banyak mustard dan sedikit peluang.

25′ -Gol! AC Milan 1-0 Napoli (Hernandez): Performa klinisnya seperti yang Anda harapkan! Napoli adalah tim yang lebih baik, namun Milan menunjukkan keunggulan yang tidak dimiliki Azzurri melalui serangan balik yang penuh semangat. Theo Hernandez, Leo dan Giroud bekerja sama dengan indah di sisi kiri, dan pemain sayap itu menebus kesalahannya beberapa menit yang lalu dan mengirim Hernandez menjadi gol pembuka!

28′ – Mereka menginginkan lebih: Leao sedang dalam mood sekarang. Dia menemukan jangkauannya dan melepaskan tendangan melengkung tepat di luar kotak penalti yang hanya bisa diblok Gorini dengan sekuat tenaga, kemudian Pulisic dilanggar dan Milan mampu melakukan tendangan bebas berbahaya…

48′ – Hampir 2-0: Golini sangat senang dengan umpan terakhirnya sehingga, cukup tepat, dia hampir menyerah. Florenzi melepaskan tembakan mendatar yang indah, bola tiba-tiba masuk ke area penalti, tersangkut di antara kedua kaki kiper dan nyaris melayang ke arah Giroud. Itu mungkin permainan sudah berakhir.

70′ – Seharusnya bisa mencetak gol! …atau setidaknya mencapai target. Napoli kembali kehilangan penguasaan bola di lini tengah, dengan Leo melakukan pergerakan brilian di sisi kiri untuk menerima umpan Moussa. Dari sana, dia menggeser bola ke kaki kanannya dan mencoba menjentikkannya ke sekitar Gollini – yang dia lakukan, tetapi juga gagal membentur tiang sejauh satu yard.

Statistik utama

Kemarau gol Napoli telah berlanjut hingga lima pertandingan tandang di liga, yang terburuk sejak 1979.

Ada dua sisi dalam setiap cerita ketika Mike Maignan mencatatkan clean sheet pertamanya dalam enam pertandingan.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru