Jumat, Juli 19, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga ChampionsOwen Hargreaves mengatakan Bayern Munich melihat 'celah' antar generasi - 'standar tidak...

Owen Hargreaves mengatakan Bayern Munich melihat ‘celah’ antar generasi – ‘standar tidak ada’

Bayern Munich menghadapi Lazio dalam laga krusial babak 16 besar Liga Champions pada Rabu malam. Thomas Tuchel akan mencari reaksi dari timnya di tanah Italia setelah melihat harapan mereka di Bundesliga terpukul pada akhir pekan. Mantan gelandang Bayern Owen Hargreaves mengatakan kepada Svip Bola bahwa ada “perpecahan” di dalam klub dan para pemain mereka “merasakan tekanan”.

Owen Hargreaves mengatakan Bayern Munich melihat ‘celah’ antar generasi – ‘standar tidak ada’

Mantan gelandang Bayern Munich Owen Hargreaves yakin Bayern Munich sedang berusaha menyelesaikan “perbedaan pendapat” antara pemain muda dan tua saat Thomas Tuchel berupaya membangunkan raksasa Jerman itu dari keterpurukan mereka.

Tim kelas berat Bavaria menderita kekalahan 3-0 di tangan rival gelar Bayer Leverkusen di Bundesliga akhir pekan lalu, menambah tekanan pada kinerja mereka di babak sistem gugur Liga Champions.

Hargreaves mengatakan kepada Svip Bola sebelum bertandang ke Lazio untuk pertandingan leg pertama babak 16 besar mereka: “Rasanya ada sedikit perbedaan antara beberapa pemain muda dan pemain tua.

“Standarnya tidak konsisten. Anda memikirkan tentang [Manuel] Neuer, [Thomas] Muller dan Harry Kane. Mereka selalu bermain di level yang sama.

“Dia (Tuchel) frustrasi karena mereka tidak bermain dengan kepercayaan diri dan keberanian.

“Bahkan jika mereka kalah melawan Leverkusen, biasanya Anda bangkit kembali namun tekanannya nyata di puncak.

“Rasanya para pemain Bayern merasakan tekanan sekarang.”

Bayern telah memenangkan gelar Bundesliga ke-11 berturut-turut tetapi saat ini tertinggal lima poin di belakang Bayer Leverkusen di klasemen dan tersingkir dari Piala Jerman oleh tim divisi ketiga Saarbrücken pada bulan November.

Mantan bek Manchester United Rio Ferdinand mengatakan menghadapi kritik dan sorotan akibat kekalahan Bayern di Jerman adalah ujian sesungguhnya mengenai siapa yang mampu mengatasi tekanan dari klub sebesar itu.

“Ketika tekanan datang, Anda mencari tahu apa yang terjadi dengan para pemain. Ketika segala sesuatunya berjalan baik dan semuanya berjalan baik, ritmenya ada, momentumnya ada, dan semua orang percaya diri, itu bagus, tapi Anda benar-benar mencari tahu Siapa pemain Anda?” pemain ketika Anda membutuhkannya,” kata Ferdinand pada liputan Liga Champions Svip Bola.

“Ketika rasa percaya diri agak rendah dan motivasi tidak ada. Saat Anda tidak dalam performa terbaik, kalah dalam pertandingan yang orang-orang harapkan Anda menang. Lalu Anda mengetahui, tidak harus dalam pertandingan tetapi di sekitar tempat latihan, yang memiliki performa terbaik. Bagus.” Kepribadian dan karakter dapat menyatukan kembali tim sehingga tidak kehilangan orang.

“Karena ketika Anda gagal dan momentum mati, Anda bisa kehilangan orang-orang di tengah perjalanan. Anda memerlukan orang-orang di luar sana [yang mengatakan], ‘Kembalilah bersama kami dalam perjalanan ini dan kami akan mempertahankan apa yang telah kami miliki’ yang sudah dibicarakan. tentang. “

Kekalahan Bayern di Leverkusen memicu kata-kata kasar dari Muller kepada rekan satu timnya di televisi Jerman, tetapi Hargreaves yakin fokusnya ada pada Tuchel untuk melihat apakah dia dapat mengubah cara meresponsnya.

Tuchel memenangkan Liga Champions bersama Chelsea pada tahun 2021 dan membawa PSG ke final setahun lalu sebelum disingkirkan oleh Manchester City di perempat final dalam satu-satunya upayanya meraih gelar bersama Bayern musim lalu.

“Keberanian, keberanian – itulah yang dimaksud Thomas Muller. Itulah yang dikatakan Tuchel dalam konferensi pers. Sepertinya mereka bermain dengan ransel di punggung mereka. Itulah tekanan; Anda melihat Barcelona dan United melihatnya. tekanan nyata di puncak,” Hargreaves menambahkan.

“Semua orang menghormati (Tuchel) secara teknis dan taktis. Dia sangat kritis terhadap pemain; dia sangat kritis terhadap banyak pemain dan itu tidak baik untuk generasi muda. Generasi kami, semuanya Kritik kami. Dengan para pemain muda saat ini, Anda harus melakukannya melakukan beberapa hal berbeda. Akan menarik untuk melihat apakah dia beradaptasi.”

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru