Kamis, April 18, 2024
(Judul judul) Ruang iklan kosong - tersedia untuk disewa
BerandaLigaLiga InggrisManchester City 2-0 Everton: Haaland menggandakan Everton, Manchester City sempat memuncaki Liga...

Manchester City 2-0 Everton: Haaland menggandakan Everton, Manchester City sempat memuncaki Liga Inggris

Erling Haaland mencetak gol pertamanya sejak November tahun lalu di laga terbarunya.Gol tersebut membantu Manchester City mengalahkan tim tangguh Everton dan untuk sementara naik ke puncak klasemen Liga Inggris.

Pemain Norwegia itu melewatkan sebagian besar bulan Desember dan Januari karena cedera kaki, tetapi ia akhirnya mendapatkan kesempatan untuk mencetak gol dan menebus waktu yang hilang di sini.

Terobosan kuncinya di babak kedua datang melalui upaya first-time yang luar biasa yang membuatnya berhasil melewati Jordan Pickford di detik-detik terakhir dan mengamankan tiga poin.

Organisasi dan kegigihan Everton yang unggul membuat sang juara bertahan frustrasi hingga tembakan Haaland mengenai sasaran di sisa waktu 19 menit.

Tim tamu gagal menyapu tendangan sudut dan bola jatuh ke tangan Haaland di tiang belakang. Tembakan pertama Pickford kuat namun tidak bisa diblok.

Haaland tak berhenti sampai di situ, memanfaatkan ruang yang dibuka Everton, memanfaatkan umpan terobosan Kevin De Bruyne, menyingkirkan Jarad Branthwaite, dan mengkonversi bola hingga bola tepat mengenai sudut gawang.

Waktu hampir habis bagi City untuk memimpin – Liverpool mendapatkan kembali posisi teratas dengan kemenangan atas Burnley di Anfield pada Sabtu malam – tetapi mereka kembali ke puncak klasemen untuk pertama kalinya sejak 24 November, dengan imbalan atas penampilan mengesankan mereka.

Itu adalah kemenangan kesepuluh berturut-turut mereka di semua kompetisi, termasuk Piala Dunia Antarklub FIFA dan Piala FA, dan gelar Liga Premier keenam berturut-turut.

Saat ini, Everton masih terjebak di zona degradasi karena gagal meraih kemenangan dalam tujuh pertandingan berturut-turut.

Penantiannya telah berakhir dan Haaland akhirnya mendapatkan momen yang ditunggu-tunggunya.

Haaland akhirnya mencetak gol pertamanya 419 menit setelah debutnya di Liga Premier, mengakhiri rekor terpanjangnya tanpa gol dan mengakhiri rentetan 17 upaya gagal berturut-turut.

Dia melewatkan lima pertandingan liga dan sepuluh pertandingan di semua kompetisi pada awal tahun karena patah tulang akibat stres di kakinya. Namun, ia tetap kokoh di puncak daftar pencetak gol hingga kekeringan kecil berakhir.

City awalnya kesulitan tanpa Haaland, tetapi mereka mulai membaik sejak Natal. Meski tanpa gol Haaland, mereka menjadi lebih kuat. Jika Haaland bisa kembali ke performa terbaiknya di mana ia mencetak 36 gol di liga musim lalu, mereka akan semakin sulit dihentikan.

Kembalinya De Bruyne dari pemulihan menjadi motivator utama dan dia muncul hanya satu jam sebelum pertandingan dan menjadi katalisator untuk pertandingan tersebut.

Pemain asal Belgia itu mempercepat tempo serangan City dengan umpan-umpan cepat, memberikan tekanan lebih besar pada para pemain Everton yang kelelahan, dan akhirnya menghukum mereka dengan umpan-umpan tepat untuk mengonversi gol kedua tim.Bola masuk ke dalam gawang.

Calvert-Lewin masih dilanda kekeringan.

Manajer Everton Sean Dyche terpaksa menonton dari tribun karena area penalti di tepi lapangan. Meski hasilnya kurang ideal, ia tentu puas dengan upaya tim.

Rencana permainannya berjalan selama lebih dari satu jam dan secara keseluruhan sangat bagus. Namun, pertahanan Everton tidak bertahan lama dan mereka tidak membantu perjuangan mereka dengan tidak memanfaatkan beberapa peluang yang mereka ciptakan.

Dyche telah melihat banyak hal dari timnya musim ini yang meninggalkan Manchester tanpa imbalan apa pun atas penampilan berjuang mereka.

Di paruh pertama pertandingan, mereka menerapkan taktik menekan tinggi dan memaksa Manchester City melakukan beberapa kesalahan pertahanan, namun beberapa tembakan gila dari The Toffees di depan kotak penalti tidak sesuai harapan mereka.

Ketika sebuah umpan memotong tembakan Jack Harrison, sepakannya melambung tinggi dan melebar. Dominic Calvert-Lewin, sementara itu, mendapati usahanya yang lemah dari lapangan terbuka tidak terkawal sama buruknya.

Meski kekeringan mencetak gol Haaland telah berakhir, Calvert-Lewin gagal menemukan peluang mencetak gol dalam 18 pertandingan berturut-turut. Sampai ia menemukan kembali sentuhan akhirnya, serangan Everton sangat bergantung pada ancaman bola mati – yang jarang terjadi di Stadion Etihad.

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
(Iklan Sidebar) Ruang Iklan Kosong-Tersedia untuk Disewa

PALING POPULER

Komentar Terbaru